Indomedia.co - Pengadilan Negeri Padangsidimpuan, Kamis 23 Juni 2022, mengabulkan gugatan Pengurus Yayasan Majelias Anak Yatim Muslimin (Maimun) atas aset dan harta kekayaan Yayasan Syech Muhammad Baqi Hasibuan (SMBH), di Desa Basilam Baru dan Desa Hutatonga Kecamatan Angkola Muaratais Kabupaten Tapanuli Selatan. Majelis Hakim menghukum tergugat Akhmad Darwis Hasibuan dkk untuk mengembalikan semua aset dan harta kekayaan Yayasan Maimun.

"Menghukum para tergugat untuk mengembalikan seluruh Aset Yayasan Maimun yang dikuasai oleh Yayasan Syech Muhammad Baqi Hasibuan" sebut Irpan Hasibuan Lubis, SH, MH Ketua Hakim Persidangan, didampingi hakim anggota Azhary Prianda Ginting, SH dan Rudi Rambe, SH. dalam amar putusannya.

Lebih jauh dalam pembacaan putusan sidang tersebut, mejelis hakim menyebutkan agar para tergugat mengembalikan aset diantaranya, Pondok Pesantren Syech Muhammad Baqi Hasibuan, Panti Asuhan Maimun, Sekolah Madrasah di Basilam Baru, seluruh surat surat/legalitas administrasi sekolah madrasah dan pondok panti asuhan dan lain lain. Putusan ini menunggu inkrah 2 minggu ke depan.

Menanggapi putusan Hakim PN Padangsidimpuan ini, kuasa hukum penggugat Yayasan Maimun, Adnan Buyung SH di dampingi Tri Setyo Muhammad Furwady, SH, menyatakan ucapan terimakasihnya kepada semua pihak.

"Saya selaku kuasa hukum bersama Tri Setyo Muhammad Furwady, SH mengucapkan terimakasih kepada semua pihak, terutama keluarga penggugat yang telah banyak membantu hingga putusan majelis hakim ini," ujar Adnan Buyung SH.

BACA: Hakim PN Padangsidimpuan Lakukan Descente Objek Sengketa Yayasan Syech Muhammad Baqi

Diduga Alihkan Aset, Ketua Yayasan Syech Muhammad Baqi Digugat

Dituntut 25 Miliar, Ketua Yayasan Syech Muhammad Baqi Basilambaru Tak Hadiri Sidang

Sidang Gugatan "Maling" Harta Yayasan Maimun Basilam Baru Berlanjut

Perkara gugatan terhadap Akhmad Darwis Hasibuan Dkk dari Pengurus Yayasan SMBH ini, berawal saat penggugat Hasrul Sofyan Hasibuan dan Hasyim Muda Hasibuan dari Pengurus Yayasan Maimun melayangkan gugatan ke PN Negeri Padangsidimpuan, akhir tahun 2021 lalu.

Kronologis Harta Yayasan

Sebelumnya, Tuan Syech Muhammad Baqi Hasibuan mendirikan Yayasan Maimun, yang mengelola Panti Asuhan, Pesantren, Sekolah Swasta, dan lain lain di Desa Basilam Baru dan Kelurahan Hutatonga di Kecamatan Angkola Muaratais.

Setelah Tuan Syech Muhammad Baqi Hasibuan wafat pada tahun 1991, kepengurusan Yayasan Maimun dilakukan secara bergiliran oleh enam anak dan keturunan Tuan Syech Muhammad Baqi Hasibuan.

Namun, sekitar tahun 2011, tergugat Akhmad Darwis Hasibuan Dkk mengambil alih kepengurusan Yayasan Maimun. Dan pada tahun 2011 juga, tergugat Akhmad Darwis Hasibuan dkk membuat yayasan baru bernama Yayasan Syech Muhammad Baqi Hasibuan (SMBH), yang berkedudukan di Desa Basilam Baru.

Akhmad Darwis Hasibuan Ketua Yayasan (SMBH), beserta pengurus lainnya, diduga telah melakukan perbuatan melawan hukum dengan mengalihkan semua aset serta kekayaan Yayasan Maimun ke Yayasan SMBH. (As)

Editor: Azan Sinaga

Komentar

Komentar pembaca tidak menjadi bagian dari tanggung jawab Redaksi

Lebih baru Lebih lama